kontan dot co dot id

Bidik Penjualan Rp 94 Miliar, Begini Strategi OBM Drilchem (OBMD)

Bidik Penjualan Rp 94 Miliar, Begini Strategi OBM Drilchem (OBMD)

KONTAN.CO.ID –┬áJAKARTA. Target produksi minyak 1 juta barel per hari pada tahun 2030 yang dicanangkan pemerintah menjadi katalis positif bagi kinerja PT OBM Drilchem Tbk (OBMD). OBM Drilchem pun semakin serius menggarap pasar domestik untuk mencapai pertumbuhan penjualan pada tahun ini.

Wakil Direktur Utama OBMD Ivan Alamsyah Siregar optimistis bisa kembali mencapai kenaikan kinerja penjualan. Sebagai gambaran, pada tahun lalu OBMD berhasil membukukan penjualan senilai Rp 66 miliar atau naik 10,18% dibandingkan raihan tahun 2020 yang sebesar Rp 59,9 miliar.

Sepanjang tahun ini, OBMD mengincar pertumbuhan penjualan sebanyak 30%-40%, atau bisa mencapai sekitar Rp 94 miliar. Manajemen OBMD berharap laba bersih yang bisa diraih pada tahun ini tumbuh sejalan dengan capaian penjualan.

“Kami berharap bisa in line. Pendapatan naik, profit after tax juga naik. Kalau untuk laba bersih 2021 masih dalam proses audit,” ungkap Ivan kepada Kontan.co.id, saat kunjungan ke pabrik OBM Drilchem di Kiara Payung, Klari, Karawang pada Rabu (16/2).

OBM Drilchem sendiri merupakan produsen bahan aditif berteknologi serat untuk aktivitas pengeboran. Produk OBM Drilchem ini bertujuan mengurangi waktu non-produktif di site dengan membantu meningkatkan stabilitas dan mencegah kehilangan cairan pada sumur bor, mencegah penempelan diferensial, mengurangi torsi dan tarikan berlebihan, serta meningkatkan pembersihan lubang.

Ivan menerangkan, porsi penjualan produk OBM Drilchem selama masa pandemi lebih didominasi untuk memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri. Setidaknya ada dua alasan mengapa porsi pasar domestik OBMD kian membesar.

Pertama, faktor pandemi covid-19. Ivan mengungkapkan, permintaan dari pasar internasional seperti India, Pakistan, Austria, Australia, dan Timur Tengah sebenarnya tidak berkurang. Hanya saja, pandemi membuat transportasi dan logistik menjadi lebih sulit. Mulai dari kelangkaan kontainer, kenaikan biaya, hingga kebijakan lockdown di negara tujuan.

Kedua, permintaan dari pasar domestik juga semakin tinggi. Hal ini sejalan dengan gencarnya aktivitas pengeboran minyak dalam upaya mencapai target produksi 1 juta barel per hari pada tahun 2030.

Oleh sebab itu, porsi penjualan yang sebelumnya 70% didominasi oleh ekspor dari 30% di pasar domestik, kini berbalik menjadi 70% domestik dan 30% ekspor. “Karena lokal sedang giat pengeboran, sedangkan ekspor masih ada kendala di logistik, meski permintaan sebenarnya tidak berkurang,” ujar Ivan.

Untuk mengantisipasi kenaikan permintaan dari pasar dalam negeri, OBMD pun akan meningkatkan kapasitas penyimpanan. OBMD berencana melakukan ekspansi dengan menambah pergudangan (warehouse) di Balikpapan agar mobilisasi produk bisa lebih efisien.

Ekspansi ini juga diperlukan lantaran rata-rata utilisasi warehouse yang saat ini berada di Karawang dan Balikpapan sudah mencapai 70%. Dengan permintaan yang terus meningkat, Ivan memperkirakan utilisasi warehouse bisa mencapai 100%.

OBMD pun segera merealisasikan penambahan warehouse tersebut pada periode semester pertama 2022. Sedangkan dana untuk ekspansi itu berasal dari belanja modal (capex) OBMD yang dianggarkan sebesar Rp 3,8 miliar pada tahun ini, yang bersumber dari operating profit.

Content retrieved from: https://investasi.kontan.co.id/news/bidik-penjualan-rp-94-miliar-begini-strategi-obm-drilchem-obmd.

Tags: No tags