Wall Street Menguat, Data Pekerjaan AS Redakan Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID – NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka menguat pada perdagangan Senin (8/8), setelah data pekerjaan yang dirilis pekan lalu menenangkan beberapa kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi. Meski begitu, investor tetap berhati-hati karena hal ini akan menambah ekspektasi Federal Reserve akan semakin hawkish.

Mengutip Reuters, Senin (8/8), pada bel pembukaan, indeks Dow Jones Industrial Average naik 73,89 poin, atau 0,23% ke level 32.877,36, S&P 500 dibuka lebih tinggi sebesar 10,74 poin, atau 0,26%, ke level 4.155,93, sedangkan Nasdaq Composite naik 46,17 poin, atau 0,36% ke level 12.703,72.

Indeks S&P sudah naik 13% dari posisi terendah di pertengahan Juni, tetapi investor khawatir bahwa tanda-tanda inflasi yang terus menerus pekan ini dapat semakin memperkuat The Fed untuk melakukan pengetatan kebijakan moneter yang agresif.

“Meskipun jelas bahwa Th Fed perlu melanjutkan kebijakan pengetatan, masih ada sekiatr enam minggu hingga pertemuan berikutnya, dan kami mengingatkan investor bahwa data ekonomi dapat berubah dengan sangat cepat,” kata Robert Schein, kepala investasi Blanke Schein Wealth Management.

“Data CPI akan membantu mengonfirmasi apakah upaya pengetatan Fed telah berhasil mulai menjinakkan inflasi atau jika pengetatan Fed lanjutan diperlukan.”

Bank yang cenderung mendapatkan keuntungan dari suku bunga yang lebih tinggi memperpanjang keuntungan mereka dalam perdagangan sebelum bel.

Saham megacap dan saham teknologi naik tipis, dengan Tesla naik 2,3%. Pembuat mobil listrik AS menandatangani kontrak senilai sekitar US$ 5 miliar untuk membeli bahan baterai mereka dari perusahaan pengolahan nikel di Indonesia, menurut laporan CNBC.

Saham dengan pertumbuhan tinggi lainnya seperti Apple Inc dan Amazon.com Inc naik karena imbal hasil Treasury AS mundur dari tertinggi tajam di sesi sebelumnya. Hasil benchmark 10-tahun turun 1,6% di awal perdagangan.

Sementara itu, Senat AS pada hari Minggu meloloskan tagihan US$ 430 miliar yang dimaksudkan untuk memerangi perubahan iklim, menurunkan harga obat-obatan dan menaikkan beberapa pajak perusahaan.

“Secara keseluruhan, ini adalah hal yang positif. Biotek dan farmasi harus pulih setelah beberapa ketidakpastian karena (RUU) tidak terlalu berat dari yang diantisipasi sebelumnya karena berkaitan dengan negosiasi harga obat,” kata Thomas Hayes, anggota pengelola, Great Hill Capital LLC, New York.

Hayes menambahkan bahwa banyak perusahaan mungkin mempercepat buyback saham mereka karena mereka sekarang memiliki insentif untuk secara agresif memulai pembelian kembali sebelum pajak 1% berlaku, membantu pasar ekuitas secara keseluruhan.

Saham Nvidia Corp turun 7% karena mengatakan mereka mengharapkan pendapatan kuartal kedua sekitar US$ 6,70 miliar, turun 19% dari kuartal sebelumnya, sebagian besar dirugikan oleh kelemahan dalam bisnis game-nya.

Saham Signify Health Inc melonjak 15,1% karena laporan media bahwa CVS Health Corp ingin membeli perusahaan teknologi kesehatan tersebut.

Saham Global Blood Therapeutics naik 4,6% pada kesepakatan Pfizer senilai US$ 5,4 miliar untuk pembuat obat kelainan dar

Sumber : Reuters
Editor: Herlina Kartika Dewi

<!–

WALL STREET

–>

Content retrieved from: https://investasi.kontan.co.id/news/wall-street-menguat-data-pekerjaan-as-redakan-kekhawatiran-perlambatan-ekonomi.